Peraturan Baru di Turki Izinkan Pelajar Sekolah Negeri Kenakan Jilbab

SELAMA beberapa dekade, masalah penggunaan jilbab di sekolah-sekolah di Turki terus menuai kontroversi karena jilbab dianggap sebagai bentuk perlawanan terhadap sistem sekularisme yang telah diterapkan di Turki sejak runtuhnya kekhilafahan Utsmani. Namun hal itu sepertinya akan segera berakhir karena pemerintah dibawah kepemimpinan Erdogan mulai menerapkan peraturan baru yang menguntungkan siswa yang berjilbab.

Siswa di sekolah negeri tidak akan lagi dipaksa untuk memakai seragam, sementara murid perempuan di sekolah kejuruan agama akan diijinkan untuk mengenakan jilbab berdasarkan peraturan baru pemerintah, penyiar televisi swasta Turki NTV melaporkan hari ini, Selasa (27/11).
Peraturan baru tersebut, bagaimanapun, tidak membiarkan para siswa memiliki hak untuk memakai semua jenis pakaian, karena mereka masih dilarang dari mengenakan pakaian ketat yang memperlihatkan bentuk tubuh, celana pendek, rok pendek atau rok dengan ventilasi yang mendalam, serta kemeja tanpa lengan. Pada saat yang sama, otoritas sekolah juga telah diberi wewenang untuk menentukan jenis pakaian untuk institusi mereka sendiri.

Selain mengakhiri pembatasan jilbab di sekolah kejuruan agama imam-hatip, para siswa menengah dan SMA yang mengambil kelas Al-Quran juga akan diijinkan untuk menutupi kepala mereka.
Meskipun begitu, pakaian atau aksesoris dengan simbol atau kata-kata politik tertentu juga tidak akan diizinkan di sekolah.
Siswa juga tidak akan dipaksa untuk mengenakan seragam di kelas pendidikan jasmani sebagai bagian dari peraturan baru tersebut.
Share on Google Plus

About Tulisan Sederhana

Menulis untuk Detik Islami berbagi untuk sesama manusia, tulisan dari berbagai sumber
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar